Posts

Showing posts from February, 2011

Oneng Part 2

Waktu kecil saya polos banget (sekarang udah ga polos). Dulu pernah gencar iklan M Kapsul. Pemerannya Lidya Kandau yang berpose pake daster dan memandang bulan purnama. Saya inget banget mottonya : "Kalau terlambat datang bulan, minum M Kapsul". Saya bingung, kok bulan yang terlambat muncul malah kita yang harus minum tuh obat? Apa hubungannya, coba? Tapi emang dasar saya sok pinter, saya ga pernah nanya ke bonyok apa maksud tuh iklan. (Kalau saya nanya bokap, kira-kira bakal dijawab apa yah...?) Sampai akhirnya saya tahu datang bulan itu istilah lain dari mens waktu saya dan teman-teman memasuki masa puber. Buseeet, bener-bener ga nyambung deh antara mens dengan datang bulan. Siapa sih yang ciptain tuh istilah..? (bela diri gthu... huee)
Lagi-lagi gara-gara iklan, saya jadi keliatan bloon (ato emank bloon yah..?). Kali ini iklan rokok Gudang Garam dan Djarum Coklat. Karena saya polos minta ampun dan papa saya ga pernah ngerokok, saya ga tau kalo iklan itu iklan rokok. Saya…

Oneng Part 1

Image
Di semester 4 saya dapat mata kuliah Komputer China dan dosennya asyik berat. Belajar komputer ga semenjemukan mata kuliah Keterampilan Komputer di semester 2. Apalagi koleksi gambar-gambar dan aplikasi-aplikasi dari dosen itu atraktif banget. Misalnya permainan visual seperti gambar di bawah ini:

Waktu saya lihat gambar ini, saya jadi inget mama saya pernah cerita suatu hari di jalan dia melihat papan besar yang bertuliskan Kantor Penasaran. Mama saya bingung, kok ada kantor yang bernama Kantor Penasaran? Pas mama saya baca lagi, ternyata oh ternyata, tulisannya adalah KANTOR PEMASARAN. Mata mama saya kepleset di huruf  "M".
Lucunya, ke'oneng'an mama saya itu nular ke saya. Waktu itu saya lagi ngider di Gramedia dan lewat di rak bagian hukum. Saya melihat sebuah buku yang gambarnya palu dipukul dan topi putih suster yang bersimbol palang merah. Saya bingung kok judulnya Hukum Keperawanan. Emangnya muncul bidang studi baru dalam hukum yang fokus ke keperawanan ya? T…

Hepi Palentin..!

Image
First of ol, Happy Valentine's Day everyone... Ingat, ingat, setiap hari adalah hari kasih sayang, jadi jangan cuma hari ini aja yah ngungkapin rasa sayang ke orang-orang terkasih.
Rencananya hari ini saya mau hang out bareng temen se-geng @TA sekalian tuker kado buat kenang-kenangan. Tapi apa daya ujan turun sejak jam7an dan terus turun sampai siang saat akhirnya saya mengumumkan untuk batal ikut karena khawatir bakalan banjir n macet otw to TA. Sebagai penghibur, akhirnya saya online dan maen CSI di facebook dhe.
Sekarang hujan masih turun lebat di daerah rumah saya. Saya khawatir bakal kejadian lagi tuh banjir tahun 2008 yang tak terduga. Awalnya sama seperti hari ini, hujan turun deres dari pagi dan ga berenti sampai akhirnya banjir di mana-mana. Untung hari itu saya sedang sakit dan diam di rumah. Saya ga bisa ngebayangin kalau hari itu saya maksa pergi ngajar ke daerah Grogol walaupun badan meriang. Mama saya aja harus jalan kaki sampai cengkareng gara-gara ga ada transport…

Eng ing eng.....

UAS baru saja usai, rasanya lega banget karena uda ga ada lagi ujian yang harus dihadapi karena sudah saatnya bikin skripsi. Tapi hati ini gundah gulana (lebay mode on) mikirin skripsi. Rasanya deg degan, merinding, panas dingin, bingung harus gimana. Takut topik ato masalahnya ga tepat, sulit komunikasi dengan dosen pembimbing yang kebetulan native speaker, takut telat ngumpulin ini itu... Duh, pokoknya saya malah jadi lebih tegang dibandingkan menghadapi ujian biasa.
Anyway, topik yang akan saya bahas adalah mengenai kebijakan Kubilai Khan di zaman Dinasti Yuan dan pengaruhnya terhadap masyarakat saat itu. Teori yang saya cantumkan dalam proposal sih falsafah Tao dan Konfusius, tapi saya masih belum sreg dengan teori itu. Sekarang masih sibuk baca buku-buku sosiologi yang ada hubungannya dengan pemerintahan dan masyarakat tapi masih juga belum menemukan teori yang tepat. Haiyaaaa....owe mohon bantuannya hoo..
Bagaimanapun juga, saya yakin perasaan saya yang seperti ini juga diidap …

Kawinan Betawi

Image
Biasanya, saya melihat prosesi pernikahan adat Betawi  hanya melalui televisi. Tapi kali ini saya melihatnya langsung, on the spot, tepat di depan rumah saya. Yang menikah adalah teman kecil saya yang kebetulan berdarah Betawi. Jarang sekali diadakan pernikahan adat Betawi, apalagi dibumbui silat dan marawis (kalo menurut Suleh OVJ sih namanya begitu, sekumpulan orang memainkan alat musik pukul dengan lagu seputaran religi muslim yang ternyata cocok dengan telinga saya ketimbang lagu dangdut yang biasa diperdengarkan).
Yang menarik adalah prosesi pertama ketika barang hantaran dibawa dan diadakan pertunjukan silat. Benar-benar meriah. Yang lebih unik adalah di ujung umbul-umbul warna-warni terdapat uang seribuan yang langsung diperebutkan anak-anak usai acara.
Yang paling membuat saya merasa pernikahan ini istimewa adalah tidak terkesan norak dengan dangdutan semalam suntuk dan suaranya yang memekakkan telinga. Lagu-lagunya dibawakan oleh kelompok tabuh yang tadi saya sebutkan dan ma…