Cake Cokelat = Bolu Cokelat...?

Saya orang yang punya banyak cita-cita. Kalau melihat orang jago nulis, pengen jadi penulis, lihat orang jago gambar, pengen jadi pelukis, lihat orang jago dance, pengen jadi dancer... Tapi tidak satupun cita-cita itu tercapai. Well, mungkin untuk penulis sudah tercapai walaupun cuma pernah menghasilkan beberapa cerpen dan novel yang rada picisan dan bikin geli kalau sekarang dilihat lagi. Sampe mikir koq bisa-bisanya ya saya ngayal segitunya, apalagi dengan gaya bahasa yang telenovela banget.

Anyway, saat ini saya punya cita-cita yang lain, yaitu chef. Oke, silakan ketawa. Tapi bener lho, saya pengen banget jago masak ini itu, panggang kue ini itu, de el el. Entah karena belum ada pengalaman atau emang ga bakat, biasanya hasil bikinan saya amburadul, walaupun masih layak disebut makanan manusia. Contohnya waktu saya masih SMA, dalam pelajaran biologi kelompok saya praktik membuat donat. Yang kami bikin malah batu dengan bau fermipan. Waktu bikin pizza, jadinya malah setengah roti setengah batu. Bikin nugget masih mending walaupun ga ada rasa. Karena saya percaya banget dengan quote: "experience makes better", maka saya pun dengan pede mencoba membuat donat dan pizza sendiri di rumah. Karena namanya percobaan, maka saya pun mencoba segala kemungkinan yang membuat praktik saya gagal. Mulai dari urutan bahan yang dimasukkan sampai fermipan yang harus dicampur air hangat. Akan tetapi, malang tak dapat dihindari, beberapa kali mencoba tetep aja GAGAL. Hasil percobaan pun tak mampu saya makan. Untunglah di rumah ada nyokap dan cece saya yang notabenenya pemakan segala. Hahahaha.. untung ga sakit perut, kalau ga bisa kualat neh.


Gara-gara acara Farah Quinn di Transtv, saya jadi makin ngebet pengen nyoba ini itu (setelah menyerah dengan donat dan pizza karena ternyata beli lebih enak). Ditambah lagi acara Master Chef Indonesia. Walaupun saya tidak mungkin menjadi chef profesional karena tidak ditunjang pendidikan formal, tapi setidaknya saya pengen bisa bikin ini itu dengan kreasi dan selera sendiri, jadi ga perlu tergantung restoran atau warteg. Jadi, setiap ada resep dari Farah Quinn yang memungkinkan untuk dicoba, saya langsung nyatet, walaupun ga ada yang pernah dicoba sih, hehehehe. Masakan yang pernah saya bikin selain mie instan adalah tumis sederhana seperti sawi putih dan buncis. Selebihnya saya tidak pernah mencoba karena takut ga jadi dan buang-buang bahan yang mahal.

But, semuanya berubah ketika saya membeli buku resep Cake Cokelat yang diobral di Gramedia CP. Selama ini saya belum pernah membeli buku resep karena harganya rada mahal dan ga semua bisa dicoba, jadi mending nyari di internet aja. Saya memutuskan untuk mencoba resep cake sederhana tanpa embel-embel, minimal saya menguasai dasarnya dulu dhe. Setelah ditunda beberapa lama karena menunggu tabungan cukup untuk beli bahan, hari ini akhirnya misi itupun dijalankan.

Semua bahan sudah siap, peralatan sudah dibersihkan, saatnya mulai. Kendala pun muncul. Saya lupa mengolesi mentega di loyang dan menaburi terigu, padahal harusnya sudah disiapkan sebelum mulai mengocok. Akhirnya, setelah selesai mengocok dan saatnya memasukkan terigu, bubuk cokelat dan pasta cokelat, saya buru-buru memanaskan oven dan mengolesi loyang plus menghangatkan mentega yang tadi sudah dicairkan supaya tetap cair. Segalanya berjalan mulus, terigu dkk sudah tercampur rata, tinggal menuangkannya ke dalam loyang. Setelah itu loyang dimasukkan ke dalam oven, api dikecilkan dan tunggu sekitar 45 menit.

Saya melihat dari kaca oven dan excited banget waktu melihat adonan mengembang. Padahal dalam hati saya sudah siap untuk gagal. Dengan riang gembira saya ambil digicam yang baru dibeli hari Minggu lalu dan memotretnya. Saya ngebayangin status FB saya: "Pertama kali buat cake dan langsung jadi". Hyehehehehe... Pas lihat hasil foto, saya bingung melihat panci yang ada di sebelah oven: itu panci untuk apa ya..? ASTAGAAAA,,, menteganya lupa dimasukkin...!!!! O'emji.... hwahahahahahahaahahahahaha... sumpah dhe saya ngakak abis...... Saya lupa masukkin mentega karena letaknya berjauhan dengan tempat saya bikin kue. Ya ampun, padahal kunci dari cake kan mentega, kalau ga ada mentega berarti yang saya bikin itu bukan cake, tapi bolu panggang... Hwahahahaha...

Saya pun pasrah. 15 menit kemudian kue sudah mengembang sempurna, bener-bener cuakep dhe seperti di tipi, api saya kecilkan lagi. 10 menit kemudian saya cek lagi dan kelihatannya sudah matang, padahal ini baru 25 menit. Saya patuh pada buku untuk menunggu 45 menit, tapi tidak lama kemudian timbul bau gosong. Alhasil, saya mengeluarkan kue dari oven dan yak, memang gosong. Saya sentuh bagian tengah, berharap sudah matang merata, tapi ternyata rada blenyek.

Saya pasrah lagi menunggu kue dingin sebelum loyang dibuka. Setelah itu semua bagian yang gosong saya buang dan mulai memotong-motong. Rupanya semuanya matang merata, hanya saja tadi masih hangat jadi agak blenyek. Waktu saya coba sepotong, ampun dhe susah telen. Saya lupa memprediksikan rasa pahit dari bubuk cokelat yang saya pakai. Jadi kuenya rada pahit. Padahal teksturnya pas. Yah ga pa pa lah, yang penting masih layak dimakan manusia. Hehehe...

Beberapa saat kemudian saat saya baca data untuk skripsi, saya ngakak lagi waktu inget mentega yang lupa dimasukkin. Ck,ck,ck, oneng banget dhe...

Waktu mama saya pulang dan lihat oven menggeletak di tanah, dengan semangat dia nyari hasil bikinan saya. Saya nyegir kuda ngebayangin ekspresi mama saya waktu makan. Tapi mama saya asik-asik aja tuh, malah nambah lagi. Keluhannya cuma ga manis aja. Saya penasaran dan coba makan lagi, dan ternyata.... UENAAAK... hahahaha... Kayaknya waktu pertama kali saya makan, bolu itu belum dingin sempurna, jadi rasanya aneh.

Waktu saya cerita soal mentega nakal itu, mama saya ngakak abisss, dia bilang: "Pantesan koq nih kue ga ada legit-legitnya..." Ya iyalah ya... Dengan sedikit kegagalan dan perkataan nyokap :"Mana mungkin sih sekali bikin langsung jadi, orang naik sepeda aja harus jatoh dulu", maka saya bertekad untuk mencoba lagi...... kapan-kapan... hehehehe

Moral of the story :
1. Jangan biarkan mentega cair bermain terlalu jauh
2. Tunggu kue sampai benar-benar dingin baru dipotong dan dihidangkan (maklum, ga sabaran.. hehehehe)
3. Jangan terlalu mengikuti buku, improvisasikan sesuai keadaan

Di bawah ini resep yang saya coba.

BAHAN:
125 gr terigu
50 gr tepung maizena
50 gr cokelat bubuk (saya pakai merek Cocoa)
6 butir telur
175 gr gula halus (lebih asli kalau pakai gula pasir yang ditumbuk)
1/2 sdt TBM (ada di Hari Hari)
50 gr mentega cair
1sdt cokelat pasta (ada di Hari Hari)


CARA  MEMBUAT:
1. Campur tepung terigu, tepung maizena, dan cokelat bubuk, aduk rata lalu ayak.
2. Kocok telur bersama gula halus dan TBM hingga putih dan kental. Masukkan campuran tepung.
3. Tuangkan mentega cair ke dalam adonan, aduk hingga rata.
4. Tuang adonan ke dalam loyang bongkar pasang bergaris tengah 22 cm yang sudah diolesi mentega dan ditaburi tepung.
5. Panggang selama 45menit hingga matang. Angkat dan biarkan dingin baru keluarkan dari loyang.

Comments

ching said…
wakakaakak ngakak jo parahhh mentega yg paling penting malah lupa ya ampunnnn hayo bikin lagi ntr bawain kasih g donkkkkk.habis gak tuh kuenya?
jojox said…
hahaha... cacad abiess yah...
hari ini maw bikin lagi lho ching... bzk k kampus ga?? g bawaen dhe... (ga jamin ga bakal sakit perut yah.. hyehehehe)

Popular posts from this blog

Study in Fuzhou - Fujian Normal University

IELTS Writing Task 1

Contoh Soal dan Essay IELTS Writing Task 2

IELTS Writing Task 2

Travel in China : Shanghai 上海 - Hangzhou 杭州

Romantic Doctor, Teacher Kim - Classy Korean Drama

Maling Jemuran

Travel in China : Xi'an 西安 - Huaqing Pool & Terracotta Warriors

Berlatih IELTS Secara Otodidak

Pancoran Membawa Petaka atau Saya yang Sedang Sial...?