The Things I Miss the Most from China - Cafe

Setelah sebelumnya ngebahas tentang kuliner, topik kali ini ga jauh dari food and beverages. Salah satu hal yang paling saya kangenin dari Cina adalah kegiatan "ngafe".

Sebenarnya saya malah ga pernah nongkrong di kafe selama di Indo. Pertama kalinya nyicipin Starbucks justru waktu nge-date di Cina. Alasannya yah karena harga kopi di kafe lebih muahaaal dibanding minum kopi di rumah, walaupun sekarang setelah nyobain biji kopi asli yang langsung di-brew, saya jadi maklum deh harganya mahal karena emang maknyusss banged nikmatnya. Tapi sebenarnya bukan cuma taste yang bikin saya getol ngafe di Cina.

Alasan pertama adalah temen. Karena punya temen-temen deket yang berasal dari negara lain dan pengen memanfaatkan momen yang ada untuk spend time bareng, jadilah kita ngafe. Biasanya kita ga pernah janjian atau  nentuin hari untuk ngafe, lebih sering karena tiba-tiba aja pengen ngafe, atau ada dosen yang ga dateng dan kita punya jam kosong, atau recess time yang nanggung untuk dipake buad bubu siang. Kadang cuma nongkrong satu jam, kadang tiga jam, kadang bisa nongkrong  sampe tengah malam. Emang dasar cewek, ada aja topik yang diomongin dan ga ada abisnya padahal cuma nongkrong berdua.

Alasan kedua adalah ambiance. Inilah alasan utama kenapa kita lebih memilih untuk rogoh kocek dalem-dalem buad nongkrong di kafe ketimbang nyeduh (sebut merk aah.. :D) kopi Kapal Api di asrama.

Ngomongin soal ambiance, jangan ngebayangin kafe macem Starbucks, Excelso, apalagi JCo yah, it's far beyond them. Favorit kita justru kafe-kafe lokal yang dekorasinya otentik dan "kafe" banged, lengkap dengan lemari buku dan sofa untuk nyantai, super cozy..

Langbo Cafe
Nilai plus untuk Langbo Cafe, salah satu dari tiga kafe yang sering saya datengin, adalah kafe ini dikelola langsung olah si boss yang selalu stand by di balik meja bar dan akrab dengan customer. Pelayannya juga sampe hapal dengan muka kita. Langbo Cafe biasanya beroperasi sampe jam 11:30 malam, tapi seringkali mereka tutup jam 1 pagi karena nungguin pelanggan kayak kita-kita ini, hahahaa..

Di Langbo Cafe, saya juga sering nyobain varian kopi yang.. um... ada campuran liquor-nya, hehehee.. Salah satu alasannya yah karena seru aja ngeliatin si boss meracik minuman-minuman itu.
Dan entah kenapa, saya doyan banged mendekam di pojokan Langbo Cafe kalo lagi pengen autis, alias menyendiri, atau lagi pengen konsen nulis tesis.

Bagi saya, Langbo Cafe itu tempat yang sentimental karena di tempat inilah saya sering hang out dengan temen-temen deket saya, talking about senses and enjoying last moment together. Sampe suatu ketika setelah pulang liburan musim panas ke Jakarta dan balik lagi ke Fuzhou, saya liad Langbo Cafe dibongkar, entah mau pindah atau bangkrut. Saya praktis langsung sedih banged dan otak saya me-replay momen-momen bareng Rowena, Madina, Betul, dll.

Eh ternyata saya kelewat jiper bro, Langbo Cafe cuma renovasi, bukannya pindah atau malah bangkrut. Belakangan setelah tamat dari Fuzhou dan balik Jakarta, saya baru tahu bahwa pada saat saya liburan musim panas di Jakarta, ada cewek bawa mobil tengah malam dan nabrak bagian depan Langbo Cafe.. ckckck.. Jadi itulah alasan sebenarnya kenapa Langbo Cafe renovasi.

Langbo Cafe setelah renovasi




Left to right : Santi, Betul (Turkey), Peipei, writer (plis abaikan saja pipi tembem saya)

Cheese Cake

Chocolate Pancake

SIT - Sculpture In Time
Soal rasa, sebenarnya menurut saya masih menangan SIT, kafe yang terletak di lantai dua dan deket dengan Student Street. Penyajiannya TOP abis, hot chocholate nya juara banged, cheese cake dan triple chocholate cake nya berasa banged bikinan rumahan dan freshly made. Selain itu, SIT juga punya beberapa kegiatan dan komplemen menarik, misalnya acara nonton bareng atau red wine gratis khusus ladies tiap Rabu malam.

Santi, Peipei, Teny, Betul
Writer and 'reindeer' Santi

McLarren Cafe
Nah, masalah bakal dateng pas celengan lagi seret padahal butuh banged asupan kafein. Kalo udah gini, biasanya saya ngibrit ke McLarren yang harganya lumayan murah untuk kopi yang lumayan nikmat. Terakhir saya beli Latte / Cappuccino harganya cuma RMB12. Mantep banget kalo kebetulan ga sempet sarapan pagi-pagi.

Anyway, that's one of the things I miss from China.
Check the video right here.

Comments

Popular posts from this blog

Study in Fuzhou - Fujian Normal University

IELTS Writing Task 1

Contoh Soal dan Essay IELTS Writing Task 2

IELTS Writing Task 2

Travel in China : Shanghai 上海 - Hangzhou 杭州

Romantic Doctor, Teacher Kim - Classy Korean Drama

Maling Jemuran

Travel in China : Xi'an 西安 - Huaqing Pool & Terracotta Warriors

Berlatih IELTS Secara Otodidak

Pancoran Membawa Petaka atau Saya yang Sedang Sial...?