Penipuan Sekitar Kita

Rasanya kita udah sering denger kejadian tentang penipuan dan merasa penipuan itu jauh dari lingkungan kita. Tapi begitu kita ngerasain langsung rasanya jadi sasaran penipuan, duh keki banget dhe walaupun ga sempet ketipu dan ga rugi apa-apa. Yang bikin kesel itu adalah perasaan seolah-olah kita dianggap bodoh dan mudah dipengaruhi.

Contoh penipuan yang saya alami baru-baru ini rasanya umum banget tapi tetep mau saya share:

Yang pertama:
Jumat tanggal 25 Februari sekitar jam 9 pagi ketika dalam perjalanan ke kampus, saya mendapat sms dari nomor asing 085217614592 yang berbunyi begini:
"Ini bapak lagi ada masalah di kantor polisi,Tolong isiin pulsa 50rb di nomor baru bapak ini nomornya 085215777786.Penting jangan telpon dulu ya."
Saya sih uda tahu ini salah satu bentuk penipuan. Bagi orang awam pun saya yakin bakal merasa aneh baca isi sms ini. Jadi alih-alih beli pulsa, dengan nada mengkhotbah saya membalas sms itu dengan berkata: "Bertobatlah..". Si penipu ga bales. Tapi ga mungkin juga dia beneran tobat. Beberapa lama kemudian waktu inget kejadian ini saya nyesel banget ga ngerjain tuh penipu dulu lewat sms dengan berpura-pura saya termakan tipuan dan panik mendapati bapak saya di kantor polisi.
Yang kedua:
Waktu bulan Desember saya janjian dengan teman-teman SMA ketemuan di CL. Saya berangkat dengan Transjakarta dan turun di Halte Jelambar. Pas di jembatan penyeberangan saya disapa mas-mas rada gemuk dan item yang katanya sih lagi survey atas perintah pihak Citraland. Anehnya, surveynya cuma terdiri atas dua pertanyaan tentang merek odol yang saya pake. Ujungnya dia "menghadiahkan" saya sebuah jam tangan trendi dari Italia dengan harga asli Rp179 900, tapi khusus mahasiswa cukup membayar pajaknya sebesar Rp 19 900. Lho koq..? Seumur-umur baru kali ini saya jadi responden tapi kudu bayar suvenir yang dikasih. Wah, alamat ga bener nih. Itu sih sama aja saya beli jam tangan. Di mangdu aja banyak yang harganya cuma 15 000 trus bisa milih model lagi. Tapi, harus saya akui cara ngomong mas penipu itu lihai banget, pake nyebut-nyebut nama manajer Cl lah, padahal belum tentu bener. Terus dia bilang udah banyak cewe-cewe yang ambil suvenir ini, ditunjukkin pula nama-namanya. Dalam hati saya, oh jadi Anda mengincar cewe-cewe ABG yah? Sori yah, saya ga kena tuh. Saya tetep ga mau ambil dengan alasan yang penting saya udah jadi responden dan hadiah suvenir itu ga penting. Pertamanya sih dia masih ngerayu, mungkin karena dia udah nyadar saya ga termakan tipuannya, dia langsung berubah dingin dan cuma bilang, "Oke makasih" dan spontan nyuekin saya. Ugh, saya keki banget. Dengan geram saya samperin customer service yang ada di lantai bawah CL dan menanyakan perihal survey itu. Dan ternyata sesuai dugaan saya, survey itu survey fiktif, alias penipuan. Saya bilang ke customer service itu untuk ditindaklanjuti karena membahayakan nama CL.

Lucunya, hari Senin minggu lalu waktu saya naik Transjakarta lagi dan turun di Halte Jelambar karena mau ketemuan dengan teman lama di CL, tuh mas-mas masih ada dengan sehat walafiat dan tetap menjalankan profesinya tanpa gangguan. Which means laporan saya ke pihak Customer Service CL sama sekali tidak digubris. Kata mama saya, mana mungkin sih mereka mau repot-repot ngurusin gituan..." Bahkan mas-mas itu negur saya lagi untuk dijadikan mangsa. Rasanya saya pengen banget nyahutin dia dan bilang, "Yang survey odol yah? Yang suvenirnya jam tangan kan? Ati-ati lho, ntar gue laporin ke polisi lho" sambil bergaya anak tukang ngadu. Tapi saya pikir-pikir lagi, ah males dhe, toh dia juga ga bakal kaya dari hasil menipu itu, dan lambat laun orang-orang akan mulai curiga dan ga gampang ditipu..


Comments

boolagoos said…
Kena tepu jam tangan deh gw -___-

Popular posts from this blog

IELTS Writing Task 1

Study in Fuzhou - Fujian Normal University

Contoh Soal dan Essay IELTS Writing Task 2

IELTS Writing Task 2

Travel in China : Shanghai 上海 - Hangzhou 杭州

Romantic Doctor, Teacher Kim - Classy Korean Drama

Maling Jemuran

Penipuan Derawan Trip oleh @derawan_island

Travel in China : Xiamen 厦门

Berlatih IELTS Secara Otodidak