RICO : Murid Terunik

Demi mencari sesuap nasi dan segelas susu (lebayyy..), mulai akhir bulan Maret lalu saya mengajar les privat Bahasa Inggris untuk seorang murid kelas 3 di daerah Kemanggisan bernama Rico. Sebenarnya saya rada males nambah murid les karena pengen konsentrasi nulis skripsi, tapi berhubung lokasi rumahnya dekat dengan kampus, jadi saya pun menerima tawaran ini. Alhasil, anak ini bener-bener bikin hidup saya kaya kembang api. You know lah, anak laki-laki biasanya kan emang males belajar, kudu banyak sabar dan main tarik ulur pas ngajar. Tapi karena dia laki-laki, saya jadi nyambung kalo ngomongin lagu rock dan mobil balap, khususnya topik tentang rock band dan film Fast n Furious. Overall, saya suka ngajar Rico dengan segala keunikannya.

Kamis lalu adalah hari terakhir saya ngajar karena bulan depan akan lanjut studi ke Cina. Entah kenapa, hari itu banyak kejadian yang bikin saya rada ga rela untuk berhenti ngajar (walaupun, seperti biasa, dia ngeluh saya dateng kepagian). Waktu dia masuk ke ruangan belajar, Rico langsung bilang begini : "Miss, kan setelah hari ini kita absen dulu digantiin gurunya koko aku, nanti abis balik dari Cina, Miss ngajar lagi yah."
Dengan bingung saya jawab : "Kan miss perginya 2 tahun..."
Rico pun ikutan bingung, "Emangnya miss mau ngapain?"

Tiba-tiba saya sadar, rupanya dia kira saya ke Cina cuma untuk jalan-jalan beberapa hari. Duh, denger kata-kata manisnya yang kelihatan banget dia seneng diajarin sama saya itu bikin saya melayang. Padahal selama ini dia selalu mengritik saya. Misalnya saya pake sepatu baru, dia langsung komentar : "Ih ganti sepatu, genit..!" Atau waktu saya manggil dia "beib", dia langsung komentar : "Ih najis." Pernah juga waktu saya pake kacamata baru, komentarnya sadis banget, sungguh menohok : "Ngapain sih ganti-ganti kacamata? Emangnya dipikir cakep apa..!" Sumpah ya, saya berasa kaya lagi dimarahin pacar gitu. Tragedi yang paling saya inget adalah kita berantem gara-gara masalah jam. Harusnya kita les dari jam 5 sampe jam 6. tapi saya dateng jam 4.30 dan kita pun mulai dengan bercanda dulu, yang berarti kita ga resmi mulai jam 4.30 kan. Pas jam 5.30 dia kekeuh mau menyudahi les dengan alasan udah satu jam. Saya ga mau karena ga enak dengan maminya kalo ternyata kita les kurang dari satu jam. Tapi dia bener-bener kesel dan hampir nangis. Alhasil saya pun ngalah. Setelah selesai, dia langsung kelihatan ceria dan dari sikapnya yang tadinya benci jadi baikan lagi deh. Dasar anak-anak...!

Di bulan Juli ini, karena baru naik kelas 4, pelajaran Bahasa Inggris di sekolah hanya diisi dengan listening dan belum ada materi yang dikasih. Jadi setiap les, kita cuma mengerjakan mainan edukatif yang mencocokkan gambar dengan kancing warna-warni dalam Bahasa Inggris. Ada banyak gambar yang tersedia dengan berbagai topik. Pas saya berdiri untuk memilih-milih gambar yang ada, seperti biasa, kaki Rico selalu nyolek-nyolek kaki saya di bawah meja. Tapi kali ini berlebihan, kakinya sengaja digosok-gosok dengan brutal ke kaki saya. Waktu saya bilang, "Ngapain sih kakinya?", dia jawab, "Kan hari ini terakhir kakinya kena ke Miss." Ya ampuuuunnn. Saya terenyuh.

Tapi inilah puncak dari ketidakrelaan saya, yaitu pas kita berdua bercanda dan tertawa lepas.
Ceritanya begini :
Di salah satu ketas ada gambar-gambar bunga dan kita diminta mencocokkan nama-nama bunga dalam Bahasa Inggris. Rupanya Rico tertarik banget dengan kaktus dan anggrek yang merupakan benalu. Lalu di mainan edukatif yang saya sebutkan tadi itu kan tertulis nama pabrikannya, yaitu Kanisius. Saya cerita kalo Kanisius itu nama sekolah khusus cowo. Kira-kira dialog kita kaya begini:

Saya : Kanisius kan nama sekolah yang khusus cowo itu loh..
Rico : Emang ada sekolah khusus cowo..?
Saya : Iyah.. Ada juga yang khusus cewe, namanya Santa Ursula..
Rico : Iiihh, mana enak sih. Mendingan campur.. Miss campur ato cewe semua..?
Saya : Miss campur dong, ada cincau, sirop, es....
Rico : Iya, ada nangka...
Saya : He-eh..
Rico : Kaktus..
Saya : Haaahh..??
Rico : Benalu...
Saya : Haaahh...??
Rico : Hwahahahahaahaa...
Saya : Bisa mati dong yang makan, tau-tau bisa ketusuk kaktus....

Dan kita pun ketawa sampe sakit perut. Untung masih bisa saya rem coz ga enak kan kalo kedengeran ke luar, dikiranya kita ga belajar dan cuma main aja kerjaannya.

Yah, itulah terakhir kalinya kita bercanda. Pas pulang pun, waktu saya udah di luar pagar dan dia main sepeda, dia minta saya untuk add facebook kokonya coz dia ga punya facebook account. Bagi saya, pengalaman mengajar Rico itu bener-bener istimewa dan menyenangkan. Ga banyak kesulitan selain mood dia yang sering naik turun. Hal yang akan paling saya kangenin dari dia adalah ocehannya, perut buncitnya, tawanya dan kakinya yang menyolek-nyolek di bawah meja. I'll be missing you, Rico...... big hug n kiss.

 
candidly taken coz dia ga mau foto bareng, katanya :"Emangnya artis, minta foto bareng..?"





Comments

Bottega Valencia said…
ini lu lg ngajarin dy ap diajarin dy sih? hahahha...kok kelihatannya.....

Popular posts from this blog

Study in Fuzhou - Fujian Normal University

IELTS Writing Task 1

Contoh Soal dan Essay IELTS Writing Task 2

IELTS Writing Task 2

Travel in China : Shanghai 上海 - Hangzhou 杭州

Romantic Doctor, Teacher Kim - Classy Korean Drama

Maling Jemuran

Travel in China : Xi'an 西安 - Huaqing Pool & Terracotta Warriors

Berlatih IELTS Secara Otodidak

Pancoran Membawa Petaka atau Saya yang Sedang Sial...?