Di Tengah Kepanikan Mencari Make up Artist

Walaupun persiapan pernikahan udah dimulai lebih dari setahun yang lalu, tapi tetep aja baru mulai berasa kehebohannya justru sebulan sebelum hari-H. Mulai dari technical meeting dengan pihak gedung, mantepin menu catering, bagi undangan, fitting baju, dll.

Bukan... bukan saya yang merit, tapi cece saya.. hahahhaaa..

Salah satu masalah yang harus saya hadapin adalah make up artist (selanjutnya disingkat MUA). Karena saya ga dapet paketan dari bridal dan kalau hire MUA dari bridal harus nambah 1 juta, akhirnya saya putusin untuk panggil MUA aja. MUA yang tadinya akan saya pake adalah kenalan mama saya dari kantin sekolah tempat dia dagang. Dari kartu nama yang mama saya dapet dari temennya si MUA (sebut saja dia Mawar), saya cek FBnya. Walaupun portfolionya ga banyak dan hasil make upnya biasa aja, berhubung saya ga punya kenalan MUA lain yang affordable, saya pun setuju untuk pake jasa si Mawar. Mama saya pun booking dia di bulan Juni.


Dari kartu nama itu saya invite pin bbm dia tapi ga ada tanggapan. Saya bingung, karena sebagai seorang freelancer yang mencantumkan pin bbm ke kartu namanya, seharusnya sih selalu stand by dan willing to accept any invites. Saya juga kirim message di fb tapi belum dibaca. Saya cerita ke mama dan akhirnya diputuskan untuk telepon langsung. Dari pembicaraan di telepon sih keliatannya dia udah catet bookingan mama dan saya cuma konfirmasi harga karena saat itu belum ada kepastian tempat dan waktu make up dari cece. Oke. Masalah selesai.

Ternyata masalah belum selesai, men..
H-4, setelah hotel dan run down udah fixed, saya hubungin si Mawar via whatsapp. Saya jelasin bahwa saya anaknya tante yang dagang di kantin Pelita 2 dan mau make up tanggal sekian, dan bahwa saya udah invite pin bbm tapi belum di-accept. Selanjutnya saya info mengenai hotel tempat saya bakal di-make up dan jam berapa saya udah harus ready.
Setelah menunggu beberapa menit, dia jawab: "Untuk brp org yah say".
Saya jawab (mengulang isi pembicaraan di telepon sebelumnya): "Utk aq (pagi dan sore), plus papa (sore)."
Setelah 12 menit dia jawab: "Say.. klo misal sy ga bs.. sy minta rekan sy yg gantikan bisa ya? Soalnya saya skrg lg aktif di daerah sunter say"

Di sini saya syok. Koq bisa-bisanya dia bilang minta digantiin temennya, di saat udah mepet begini dan itupun setelah saya hubungin dia. Apa jadinya kalau saya ga hubungin dia..? Dia ga dateng di hari-H donk kalo gitu..?! Dia bahkan ga bilang "sori" atau "maaf". Dia juga ga berusaha telepon saya untuk ngomong langsung. Apalagi dengan alasan sedang aktif di daerah sunter. Apakah karena tarif di sana lebih tinggi..? Padahal saya ga pernah nego harga dengan dia, saya terima-terima aja tarif dia per telepon waktu itu. Bener-bener ga PROFESIONAL.

Tapi berhubung saya ga punya kenalan MUA lain, saya berusaha kalem dan tanya dia apakah hasil make up temennya itu oke atau sama stylenya dengan dia.

Setelah satu jam dua puluh menit dia jawab: "Iya mirip say.. kita biasa kerja bareng.. Coba deh kmu add pin dy ya.. namanya (sebut saja dia..) Melati. 73**E***."

Ga di-accept.

Saya minta nomor hape Melati. Ga aktif. Saya telepon lagi nomor lainnya, barulah diangkat. Dari pembicaraan di telepon, dia keliatannya available di hari-H itu, tapi dia kasih tarif sedikit lebih tinggi dari Mawar. Lagi-lagi, karena saya ga punya kenalan MUA lain, saya terima-terima aja tanpa nego lagi dan bilang bahwa nanti saya akan kasih tahu detail tempat dan waktu. Setelah tutup telepon, saya kasih tau Mawar bahwa saya udah telepon Melati, bahkan masih pake terima kasih. Bodoh kan saya..? Padahal dari segi etika, seharusnya si Mawar yang hubungin si Melati untuk pastiin bahwa dia BISA dan MAU gantiin Mawar make up di hari-H dengan tarif yang sama.

Hhhhhh... Ngelus dada....

Cerita ke mama, si mama langsung naik pitam mau minta nomornya Mawar dan labrak dia. Tapi yah mau gimana lagi, kan butuh.. jadi yah sudahlahh..

Ngelus dada lagi....

Akhirnya saya curhat dengan Peipei, roommate saya pas kuliah di Cina. Kebetulan dia ikut kelompok tari di vihara dan punya kenalan MUA yang sering bantu untuk drama juga. Berhubung belum ada kabar juga dari Melati, akhirnya saya kontek MUA kenalan Peipei, namanya Albert.

Berbeda dengan Mawar ataupun Melati yang susah banged dihubungin, Albert langsung menanggapi Whatsapp dari saya. Pas liad portfolionya di Instagram, ga nyangka ternyata style make upnya mirip dengan yang selama ini saya pengen. Orangnya juga ramah dan informatif, harganya pun ga jauh berbeda dengan Mawar ataupun Melati. Tapi sayangnya dia hanya available untuk make up subuh, untuk retouch sore dia udah ada jadwal. Ini yang bikin saya bimbang, walaupun sebenarnya kalau dipikir-pikir lagi, masih untung dia available di subuh itu daripada ga available sama sekali, berarti saya ga punya pilihan lain kecuali pake jasa Melati yang sampai malam pun ga ada kabar. Setelah diskusi dengan mama dan cece saya, akhirnya saya mutusin untuk pake jasa Albert aja. Untuk sorenya saya bisa retouch sendiri, cukup pake oil control film dan tambahin bedak lagi.
Gampang lah.. (*sok PeDe.. hahaa..)

Malam itu saya langsung confirm dan besok paginya saya transfer full fee ke Albert. BERES.

Tiba-tiba sorenya, secara mengejutkan, si Melati kirim foto portfolionya via Whatsapp dan bilang : "Gimana buat sabtu jam berapa"

Bahh.. Rasanya pengen saya jawab : "Sori ya, saya ga butuh jasa kamu."  Hahahaaa.. Dramatisss

Tapi alih-alih bilang begitu, saya jawab :
"Dicancel aj dhe. Karna kemaren ga ada kabar, saya cari MUA lain dan udah deal dengan dia.
Sebenarnya saya juga kecewa dengan Mawar karna di waktu yg mepet ini minta digantiin org lain.
Itupun saya dikasih tahu setelah saya tanyain."

Nah, tuh saya keluarin uneg-uneg saya supaya bisa sekalian disampein ke Mawar langsung, secara mereka kan satu tim dan berteman dekat.

Mau tahu jawaban dia apa..?

"Ok gpp"

WOW. Bener-bener setali tiga uang dengan si Mawar. Ga ada "sori" atau "maaf" sama sekali. Ga ada rasa bersalah karena udah mengecewakan calon cuntomer. Seolah-olah saya ga penting, dapat order ya sukur, ga dapat order ya ga masalah. Saya bingung dengan kinerja mereka yang bisa dibilang bergerak di bidang service tapi ga perduli dengan image mereka terhadap customer.

But anyway, saya ga merasa dirugikan karena ga pake jasa si Mawar maupun Melati, toh dari portfolionya udah cukup jelas style mereka ga sesuai dengan yang saya mau.

Balik lagi ke Albert.

Saya ga mau pasang ekspektasi yang berlebihan. Yang penting bisa make up. Mau make up yang seperti apa, diserahin aja ke Albert. Saya paham banged jiwa seni itu paling pantang dikasih batasan. Jadi biarin aja dia berkreasi.

Beberapa hal yang bikin saya puas banged dengan pake jasa MUA Albert adalah selain orangnya on time, make upnya natural dan ga tampak berlebihan atau bahkan kampungan.


Untuk lebih jelasnya, berikut foto-foto hasil make up Albert.

Before make up
Morning make up
Evening make up after retouch

Ga nyangka, pertama kali hire MUA bisa cukup memuaskan.

Bagi yang tertarik dengan MUA Albert, bisa cek portfolionya di Instagram @kuangmr.
Contact person via mobile : 081291622285; BBM : 512724DA.

Comments

Popular posts from this blog

IELTS Writing Task 1

Study in Fuzhou - Fujian Normal University

Contoh Soal dan Essay IELTS Writing Task 2

IELTS Writing Task 2

Travel in China : Shanghai 上海 - Hangzhou 杭州

Romantic Doctor, Teacher Kim - Classy Korean Drama

Maling Jemuran

Penipuan Derawan Trip oleh @derawan_island

Travel in China : Xiamen 厦门

Berlatih IELTS Secara Otodidak