Pancoran Membawa Petaka atau Saya yang Sedang Sial...?

Hhhhh... lagi-lagi saya terpaksa menyeret teman saya untuk eksis di blog ini.

Hari Kamis lalu, saya janjian dengan Vien untuk mencari buku mandarin pendukung penelitian dalam mata kuliah Chinese Scientific Writing (CSW)di daerah Pancoran. Rencananya sih kita ketemuan di lampu merah Angke karena Vien mau bawa mobil. Saya berangkat jam9 lebih 20an dan tiba di Angke tepat jam10, sesuai jadwal ketemuan kita. Pas sms Vien, ternyata doi baru mau jalan. Saya kira paling-paling cuma nunggu 10 menit. Saya melipir ke kumpulan tukang ojek di bawah pohon rindang secara matahari tega banget bikin saya keringetan. Sebenarnya saya pengen duduk di bangku panjang yang diduduki mereka, tapi males ah, abisnya eke digodain mulu, emangnya eke siapa, iih, sori sori boy, ku bukan cewe murahan. Lho, koq jadi keong racun...? Tapi, setelah setengah jam berdiri, Vien telepon melaporkan lalu lintas langsung dari daerah Green Garden. Macet luar biasa katanya. Huhhh... terpaksa deh, eke ga tahan booo, eke duduk deh bareng tukang ojek. Untung mereka bukan keong beracun...hehehe...

Jam11 mobil Vien baru muncul, asik bisa ngadem. Dasar Jakarta, tiap hari ada aja jalan yang diperbaiki atau ditambahi ini itu, kita ketemu lagi deh dengan kemacetan gara-gara ada pembangunan fly over. Bebas dari fly over, kita berjumpa lagi dengan kemacetan di daerah Toko Tiga. Si kemacetan ini kok kaya Mbah Surip yah, tak gendong ke mana-mana...
Finally, kita sampe dhe di area Pancoran, parkir mobil, trus langsung menjelajahi Pancoran. Tempat pertama yang kita masuki adalah Mandarin Bookstore. Begitu masuk, perut saya keroncongan, padahal sebelum berangkat sudah isi tangki full. Saya mencari buku-buku berkaitan dengan Marco Polo dan awal penjelajahan bangsa asing ke Cina sementara Vien mencari yang berbau Cixi Taihou dan kebudayaan. Ada sih buku yang berhubungan dengan yang kita cari, tapi cuma nyelip di kumpulan tokoh-tokoh sejarah atau orang penting, tidak ada buku yang benar-benar membahas secara spesifik.

Dari Mandarin Bookstore, kita lari ke toko Chandra. Di sini saya ketemu buku yang berhubungan dengan penjelajahan bangsa asing ke Cina, tapi saya ga yakin isinya sesuai dengan topik yang mau saya bahas. Selain bukunya tipis, harganya ga pake kompromi lagi: Rp 120 000. Kalau dibeli trus kepake sih ga pa-pa, tapi kalau ternyata ga guna, kan jadi nyesek toh?

Alhasil kita tidak dapat apa-apa. Begitu lewat toko penuh pernak-pernik cewe asal Cina, kita langsung masuk dan membeli beberapa barang daripada pulang tangan kosong. Dari situ kita ke area yang dulunya Gloria tapi sudah ludes terbakar beberapa waktu silam untuk mencari makan. Tapi gara-gara kita direbutin oleh penjual-penjual makanan yang ada di sana, kita langsung ngibrit ke tempat lain. Karena kebanyakan makanan yang ada bakmi dan kawan-kawannya, ditambah lagi harga yang mungkin agak kurang bersahabat dengan kantong mahasiswa, kita memutuskan untuk balik ke mobil dan cari makan sambil jalan. Ternyata oh ternyata, begitu sampai di mobil, barisan mobil berderet rapi dan praktis tidak bergerak. Naga dalam perut sudah menggeliat, mana bisa tahan menghadapi kemacetan lagi. Kita sudah mau lari lagi ke daerah Pancoran yang banyak menjual makanan, ketika diatas jembatan, di bawah panas matahari, perut keroncongan, bisa-bisanya sopir saya itu berpose. Ck,ck,ck...

Ada satu jalan yang belum kita telusuri, yaitu jalan yang menuju vihara petak sembilan (saya lupa namanya). Kita menemukan kios makanan yang agak remang-remang tapi lumayan banyak yang lagi makan di dalam. Melihat papang menu di luar, Vien memutuskan untuk memesan nasi tim. Kita berdua sama-sama males makan bakmi. Jreeeng, begitu masuk dan pesen, ternyata nasi timnya habisssss. Vien terpaksa pesen bakmi swikiau sementara saya pesen bihun. Daging pilihannya (saya juga baru denger ada daging pilihan untuk topping bakmi) ayam, babi, atau campur. Ayo tebak kami pesen topping yang mana... Karena rakus, kami pesen topping CAMPUR...hehehe. Begitu diantarkan, wuiiihhh, sedaaap, daging dan sayurnya buanyak, bihunnya juga sesuai porsi naga dalam perut saya, rasanya juga lumayan. Puasss. Harga bihun saya 12 000, bakmi swikiau Vien 17 000.

Sekitar jam setengah tiga, kita balik ke mobil. Masih tetep macet. Tidak ada tukang parkir yang stand by, jadilah saya yang bantu menghadang mobil di belakang layaknya kondektur bus. Resenya, tukang parkir yang datang bloon bangeeet, mpe diketawain ma tukang bajaj yang bajajnya mogok gara-gara ga bisa bedain kiri ma kanan. Grrrr... Untung bapak-bapak yang ada di belakang saya membantu mengomandoi, bajaj maju ke depan, Vien mundur dan beres dhe, kita bergabung dalam kemacetan. Ups, saya lupa bilang terima kasih ma bapak-bapak itu. Di dalam mobil, Vien ngomel-ngomelin tuh tukang parkir bloon. Belakangan masih pede minta uang parkir lagi, dikasih 2 000, minta 4 000. Wuuuu...

Beberapa menit kemudian hujan mulai turun. Kita memutuskan untuk keluar melalui Glodok menuju Asemka. Terbebas dari kemacetan di Pancoran, kita tejebak lagi di lampu merah Asemka. Jam3 kita ketemu lagi dengan fly over tadi siang yang sekarang jadi jauh lebih macet. Saya panik karena jam5 harus ngajar les privat ayah dan anak di tempat les. Waktu perjalanan jadi ga ketebak karena hujan. Saya khawatir saya akan terlambat padahal ini baru pertemuan kedua. Terbebas dari fly over, kita melihat (lagi-lagi) ada bajaj yang ban belakang sebelah kanan jeblos di lobang. Di gas kenceng-kenceng juga ga jalan. Duh, mana ga ada yang datang bantuin lagi.

Sampai di Pesing sekitar jam4. Di dalam bus, saya terus mengecek jam di handphone karena khawatir telat. Jam5 saya sampai di rumah dan buru-buru ganti celana panjang dan membawa senjata untuk mengajar. Sampai di tempat les saya terlambat 10 menit. Saya buru-buru ke kelas dan mempersiapkan segalanya. Ternyata muridnya belum datang. Sang Laoban datang ngecek ke kelas dan menyuruh saya pindah ke kelas lain karena kelas ini panas. Jam setengah enam salah satu customer service (ada 3 customer service) sebut saja Cherry datang mencari saya dan memberitahu kalau muridnya sudah telepon tadi siang dan bicara dengan Versace (bukan nama sebenarnya, juga customer service) bahwa mereka tidak les hari ini tapi Versace lupa bilang karena banyak kerjaan. FYI, ini bukan kejadian pertama. Sebelumnya, si Versace ini juga pernah lupa kasih tahu Laoban bahwa murid saya itu ga datang. Dua kali saya datang sia-sia gara-gara ada orang yang "sibuk" banget sampai lupa laporan dengan atasan. Dua kali pula customer service yang mengabari saya bukan Versace, malah Lucca (bukan nama sebenarnya) dan Cherry. Entah bego atau saya memang dari sononya baik hati, saya masih oke-oke saja seolah itu bukan masalah besar. Saat saya keluar melewati meja customer service, ada Versace dan Lucca di situ. Lucca buru-buru bilang sori karena dia memang tahu nomor handphone saya. Tapi saya ga ada masalah dengan dia. Yang bener-bener bikin keki adalah si Versace itu ga ngomong apa-apa waktu lihat saya.

Keluar dari sana saya baru merasakan kemarahan. Selama ini sikap Versace terhadap saya memang berbeda, agak males nanggepin saya. Tapi saya tidak pernah mempermasalahkan hal itu karena bagi saya, selama orang itu tidak mencari perkara dengan saya, saya tidak akan bereaksi apa-apa. Tapi sekarang, setelah kejadian ini, sori sori jek, saya ga bakalan lagi bertegur sapa dengan dia, lihat dia aja males. Yang bikin saya marah juga adalah manajemen tempat les yang buruk banget. Saya sampai bingung kok bisa yah tempat les ini jadi tempat les yang terbesar di daerah rumah saya. Bayangkan, mau gajian aja nanya dulu saya bulan ini ngajar berapa kali. Please deh, buat apa ada file absensi? Cek aja di situ, gitu aja kok repot.

Saking keselnya, saya yang memang sudah lama tidak beli dvd karena uang dvd itu saya alihkan ke buku, hari itu saya mampir ke sana dan beli Salt. Lewat tukang jus, saya mampir dan beli jus alpukat. Masih belum puas, sampe rumah saya langsung sms Vien dan mengungkapkan kekesalann saya lengkap dengan kata-kata "indah" khas orang marah. Saya minum jus alpukat itu sambil merenung kejadian tadi. Akhirnya saya sampai pada keputusan saya akan resign terhitung bulan Januari nanti. Alasannya: pertama, saya memang mau konsentrasi pada skripsi, tadinya saya mau berhenti di bulan Februari saja. Tapi sekarang saja saya sudah males datang lagi ke tempat itu. Kedua, bulan Desember nanti saya genap mengajar di sana selama setahun, saya rasa pengalaman saya sudah cukup. Ketiga, saya tidak ingin bekerja di bawah manajemen dan lingkungan yang tidak sesuai dengan saya dan, terutama, tidak saya sukai.

Makanya, saya jadi berpikir ada apa dengan hari Kamis itu yah. Kenapa di mana-mana macet dan ada kejadian rese di tempat les. Apakah kehadiran saya ditolak oleh penunggu Pancoran atau saya yang lagi sial saja? Tapi yang saya yakini adalah kejadian ini memberikan pengalaman yang jauh lebih terasa impact-nya daripada pelajaran di sekolah atau kampus dan sekarang saya menjadi selangkah lebih baik. Positive thinking mode on... zzzzz

Comments

ching2 said…
bener jooo namanya idup harus dinikmati, klo gak suka keluar aj jo, cari tmpt ngajar yg lain, huahahaha apa lagi dah setahun pengalaman ,nanti u pasti dicari2 sama tuh tmpt les lagi hahaha jual mahal jo wakakakak, bakmi u daerah man tuh jo yg remang2? sblah mana sih petak 9 bukan?
jojox said…
bln januari g ud resmi brenti ching, horeee..
wah, g ga taw yah, pokokna yg byk jual sayur itu lho, xlo terus lagi sampe vihara petak sembilan dhe.. gmn xlo qt makan barenk aj? stujuuu...?

Popular posts from this blog

IELTS Writing Task 1

Study in Fuzhou - Fujian Normal University

Contoh Soal dan Essay IELTS Writing Task 2

IELTS Writing Task 2

Romantic Doctor, Teacher Kim - Classy Korean Drama

Travel in China : Shanghai 上海 - Hangzhou 杭州

Maling Jemuran

Penipuan Derawan Trip oleh @derawan_island

Travel in China : Xiamen 厦门

Berlatih IELTS Secara Otodidak