Panik Gara-gara Saltum

Hari Sabtu lalu, udara di Fuzhou mulai meningkat dan ga sedingin sebelumnya. Bahkan mataharinya terik dan jemuran cepet kering. Ga heran deh kalo anak-anak asrama rebutan pake mesin cuci. Saya seneng banget bisa pake celana pendek lagi dan duduk bikin PR di bangku taman. Apalagi ditemenin daun-daun yang berguguran ditiup angin sepoi-sepoi. Saya sampe skyping ma cece saya dan kasih liat dia apa yang saya sedang liat di sini. Yah, responnya sih biasa aja, beda dengan saya yang liat langsung: amazed.

Hari Minggu, udara hampir sama hangatnya dengan hari sebelumnya. Pengennya sih duduk di bangku taman lagi untuk bikin PR. Tapi mengingat hari sebelumnya rencana bikin PR gagal total gara-gara ngerumpi sama temen-temen yang juga pengen berjemur, akhirnya terpaksa deh saya bikin PR di kamar, daripada PRnya ga selesai.. hehehe..

Entah kenapa hari itu saya niat banget dress up dan make up hanya untuk surprise lunch temen sekelas saya yang ulangtahun. Malemnya, saya ke gereja dengan secdress lengan pendek dan legging item plus highheels. Dan hal aneh pun mulai terjadi. Di sepanjang jalan saya pergi makan malam, perjalanan ke gereja, dan di dalam gereja, orang-orang pada ngeliatin saya. Saya sampe mikir, jangan-jangan dandanan saya lebay yah..? Padahal cewe-cewe Cina kan dandannya lebih heboh dari saya. Waktu duduk selama misa, nenek di samping kanan saya sering ngelirik-lirik ke saya. Saya berasa awkward banget. Dan akhirnya teka-teki itupun terjawab. Setelah menerima komuni ke depan altar, nenek di kanan saya senyum-senyum dengan nenek di kiri saya dan, mungkin karena udah ga tahan lagi pengen ngomong, dia bilang ke nenek di kiri saya dalam bahasa daerah mereka yang kurang lebih artinya dia merasa pakaian saya terlalu sedikit untuk cuaca sedingin ini. Hahaha... ternyata itu toh yang bikin saya diliatin. Kirain...

Yang lebih bikin saya panik adalah ketika Sang pastor memberikan pengumuman di akhir misa. FYI, beliau adalah pastor muda yang khotbahnya paling saya suka karena dibawain dengan santai dan merakyat, dalam artian dia selalu turun dari mimbar dan berhubungan langsung dengan umat. Bahasa Mandarinnya pun jelas dan gampang dimengerti. Pertama kali dateng ke gereja, kami para siswa dari luar negeri dikenalin dengan beliau yang ternyata Bahasa Inggrisnya dahsyat, ga kaya orang Cina kebanyakan. Karena saya pernah meminta beliau untuk memberkati kalung rosario dan sakramen pertobatan, saya merasa beliau lumayan hapal dengan muka saya. Dan malam itu, dari pastor itu jugalah saya menerima roti komuni.

Truz apa sih yang bikin saya panik? Ketika memberikan pengumuman, beliau sempet berpesan begini: "Kita tahu suhu di Fuzhou saat ini meningkat dan agak hangat. Ada sebagian anak muda yang memakai....." Mampus... jangan-jangan lagi ngomongin saya.. Saya nunduk ngecek pakaian saya. Saya merasa ga ada yang salah. Saya emang make up, tapi ga lebih lebay dari cewe Cina kebanyakan koq. Emang sih saya pake secdress, tapi saya kan masih pake legging. Kayanya ga bisa dibilang terlalu terbuka untuk ke gereja deh. Haduuuhhh,, kuping saya langsung panas gara-gara keburu malu. Apalagi setelah dikomen oleh nenek di sebelah saya dan pastor itu mengenal saya.

Jadi pastor itu berpesan: "Kita tahu suhu di Fuzhou saat ini meningkat dan agak hangat. Ada sebagian anak muda yang memakai celana pendek dan sendal untuk menghadiri misa. Ini kurang sopan, dan saya yakin kita semua bisa bertahan dalam satu jam misa dengan tetap berpakaian sopan."

Fiuhhhhh.. lega banget ternyata yang beliau maksud bukan saya. Hahaha.. Dan pas bubaran misa, saya sempat liat tersangkanya: cowo tanggung yang emang pake celana pendek dan sendal crocs. Waduhhh, ga kebayang deh kalo saya jadi dia, rasanya pengen gali lobang tepat di bawah kaki saya dan terjun ke dalamnya. Malunyaaa...

Comments

Popular posts from this blog

IELTS Writing Task 1

Study in Fuzhou - Fujian Normal University

Contoh Soal dan Essay IELTS Writing Task 2

IELTS Writing Task 2

Travel in China : Shanghai 上海 - Hangzhou 杭州

Romantic Doctor, Teacher Kim - Classy Korean Drama

Maling Jemuran

Penipuan Derawan Trip oleh @derawan_island

Travel in China : Xiamen 厦门

Berlatih IELTS Secara Otodidak